Pada suatu hari ada seorang petani yang bingung. Ia mempunyai sepetak lahan, ia berpikir apakah ladang tersebut akan ia tanami padi atau jagung. Tiba-tiba,
“tokeeeeeek..!”
Tokek yang bersarang di plafon atap rumahnya itu berbunyi. Dengan sigap, petani itu berseru
“Jagung!”. Tokek itu berbunyi lagi,
“Tokeeeek..!” Petani itupun berseru lagi
“Kedelai..”.
Dan begitu seterusnya beberapa kali hingga tokek tersebut berhenti berbunyi. Kata terakhir yang diserukan petani tersebut adalah “padi”, maka petani itu pun memutuskan untuk menanam padi di ladang.
Beberapa bulan berlalu dan ternyata padinya tumbuh subur. Sangat berbeda dengan tetangganya yang menanam jagung. Jagung tetangganya tersebut hampir semuanya gagal panen tanpa ada sebab yang jelas. “Tokek itu simbol keberuntunganku.” Gumam petani.
Sore harinya, seorang pedagang padi datang ke rumah petani tersebut. Ia menawarkan diri untuk membeli semua hasil panen padi di atas harga pasar. Padahal di sisi lain, petani itu sudah berencana menjual padi ke KUD.
“Mmm.. dijual ke orang itu tidak ya??” tiba-tiba tokek itu berbunyi lagi
“tokeeek..!”
Sekonyong-konyong petani itu berseru
“Ya..!” ; Tokek itupun berbunyi lagi “tokeeek..!” Petanipun berseru lagi “tidaak..!”
Dan begitu seterusnya beberapa kali hingga tokek tersebut berhenti berbunyi. Kata terakhir yang diserukan petani tersebut adalah “tidak”.
Maka petani itu menolak menjual padinya pada pedagang itu, dan lebih memilih menjual padinya ke KUD, sekalipun dihargai lebih murah. Keberuntungan pun datang lagi pada petani itu, pedagang tersebut ternyata seorang penipu. Dengan berbagai tipu muslihatnya pedagang itu telah berhasil menipu salah satu tetangganya, dengan membawa lari seluruh hasil panen tanpa dibayar sepeser pun.
Petani itu sangat bangga
dengan tokeknya. Dengan sedikit berusaha, akhirnya dia berhasil menangkap tokek itu.
Tokek tersebut lalu diberi
sangkar yang besar dan bagus, segala kebutuhan tokek itupun dipenuhinya setiap hari. Bulan demi bulan pun berlalu, dan seperti biasa tokek tersebut selalu membawa keberuntungan bagi petani tersebut. Apapun yang menjadi keputusan petani selalu menunggu jawaban si tokek.
Cerita pun terus berlanjut, petani tersebut lalu membuat semacam ‘standarisasi’ bagi jawaban si tokek. Bunyi pertama ia artikan sebagai “ya”, dan bunyi kedua diartikan sebagai “tidak”.
‘Standarisasi’ bunyi tokek inipun berhasil. Lambat laun petani itu pun menjadi kaya raya. Ia telah menjadi salah satu tuan tanah terkaya di desanya.
Tahun demi tahun pun berlalu. Tapi entah mengapa, akhir-akhir ini tokek tersebut selalu membawa petani tersebut pada keputusan yang salah. Beberapa kali jawaban tokek tersebut selalu mengarah pada kesialan semata. Tokek tersebut telah membuat petani tersebut kehilangan tanah karena sengketa, salah memilih pupuk, salah cara dalam mengairi sawah, kehilangan istri, dan seabreg masalah-masalah lain.
Keadaan petani itu pada saat ini justru jauh lebih buruk dari keadaan sebelum ia menemukan si tokek.
Lambat laun petani tersebut menjadi benci terhadap tokek tersebut, dan ia pun berseru
“Akuu bodoooooh!!”.
Seperti diperintah, tokek di dalam kandang itu juga menyahut “tokeeeeeek..!”
selama satu kali.

About ashabulfirdaus

Sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang paling bermanfaat bagi manusia lain

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s